drama   Leave a comment

Di Bawah Rembulan

 

Dalam kelap malam seseorang menangis di bawah rembulan. Seorang temannya datang menenangkannya.

Cha : “hiks…hiks….kenapa harus aku…??” (meratap)

Erik : “uda Cha…smua uda selesai…”

Cha :”ea bagimu uda selesai….bagiku belum…”

Erik :”napa lagi mank??”

Cha :”kamu thu g teu apa2 rik…..uda biar aku sendiri yang ngadepin ini..”

Erik :”Cha…selama ini yang slalu ada buat kamu tu sapa??”

Cha :”ea aku teu…tapi aku g bisa….”

Erik :”klu aku bisa aku bakal gantiin dia….aku rela…tapi g mungkin kan..”

Cha :”g da yg bisa ngegantiin dia..”

Erik :”udalah Cha….aku uda g bisa ngadepin kamu lagi…”

Cha :”aku g nyuruh kamu buat ngertiin aku…”

Erik :”Cha kamu g teu ea napa sampe sekarang aku slalu da buat kamu???”

Cha :”mank napa ??”

Erik :”tu cz aku tu sayang sama kamu…tapi kamu g nyadar n kamu lebih milih dia daripada aku..”

Cha :”eh….”

Erik :”napa kamu kaget????”

Cha :”Rik kamu…?” (sesak napas)

Erik :”Cha…kamu napa lagi..?”(memegangi Cha)

Cha :”muphin aku rik….hiks..hiks…klu aku tar mati..hiks…”

Erik :”kamu g boleh ngomong gitu Cha…”(sambil menggendong Cha)

 

Mereka masuk ke dalam mobil dan pulang ke rumah Cha. Sesampainya…

Erik :”tante…”

Cha :”Rik aku g mo pulang…”

Erik :”napa mank???”

Cha :”pokoknya aku g mo pulang..”

Erik :”jangan kayak anak kecil dund Cha…”

Cha :”aku bener-bener g mo pulang Rik…hiks…hiks…”

Erik :”terus gimana Cha..?”

Cha :”aku g teu Rik..”

Tante :”Cha..kamu pulang…?”(sambil membuka pintu)

Cha :”ma….”

Tante :”kamu kemana j??napa g pulang??”

Cha :”mama kan g pernah mo teu tentang Cha…g usah sok perhatian gitu…”

Erik :”g boleh gitu Cha..”

Tante :”Cha mama tu sibuk buat kamu…”

Cha :”aku g butuh ma…”(sambil pergi)

Erik :”Cha mo ke mana??”(mengejar Cha)

Tante :”Cha…duh…gimana nie…??alah nanti juga balik ke rumah sendiri..”(sambil menutup pintu)

 

Cha pergi keluar pagar rumah sambil menagis

Erik :”Cha udahlah…g da ortu yang g perhatian ma anaknya..”

Cha :”nyatanya pa Rik..liat mama g ngejar aku malah masug ke rumah lagi…aku uda capek…napa aku harus punya banyak masalah..???”

Erik :”aku teu Cha…mungkin tuhan lagi nguji kamu…tapi pecaya ma aku…aku bakal nemenin amu kapan n apapun…okay…smile dund Cha…”

Cha :”makasih ea Rik…”(sambil senyum)

Erik :”ea uda sekarang kamu maunya gimana klu g pulang??”

Cha :”he…aku g teu Rik..”

Erik :”hmmm uda bisa ketawa tu…”

Cha :”ea kan ada kamu yg slalu bkin aku ceria..”

Erik :”tersanjung aku…he….uda pulang ke humz j sana…cuek j lah…yang penting happy kan..”

Cha :”ea uga sih…ngapain diurusin mama kayak pa yang penting aku masih punya kamu yang slalu da buat aku kan…”

Erik :”ea2…udah sono”(mendorong Cha)

Cha :”oke mamen…”(masuk rumah)

 

Mulai saat itu Cha g pernah mengeluh lagi apa yang da dikehidupannya dan Erik slalu menemani Cha sampai suatu saat Cha menemukan kembaran febriano yang kematiannya dulu slalu ditangisi oleh Cha.

Hendra :”ke sini agy Cha??”

Cha :”hu um nie…”(senyum)

Hendra :”trus tmen kamu yang kemaren bareng kamu tu mana??”

Cha :”oh…Erik…dia lagi sibuk jadi g bisa nemenin aku..”

Hendra :”o…boleh minta numb kamu g Cha…?”

Cha :”hmmm boleh j mank buat apa??”

Hendra :”ea gpp biar nambah tmen j..”

Cha :”oke…ni…”(sambil memberikan numbnya)

 

Setelah itu Cha dan Hendra saling kontak dan sering bertemu sampai suatu saat Erik mengetahui hubungan mereka.

Erik :”Cha…aku mo ngomong..”

Cha :”ea uda ngomong j…”

Erik :”Hendra tu sapa e??”

Cha :”eh…siapa??”(kaget)

Erik :”Hendra tu sapa??”

Cha :”oh…tmen ug tmen…beneran..”

Erik :”aku teu ea Cha kamu g bisa boong sama aku..”

Cha :”aku g boong..beneran..”

Erik :”udahlah aku teu kamu g bakal ngaku..”(sambil pergi)

Cha :”Rik…tunggu..”(mengejar Erik)

 

Cha semakind deket ma Hendra. Suatu hari…

Hendra :”Cha kamu da waktu kan…temenin aku yuk…”

Cha :”kemana???”

Hendra :”tar juga kamu teu..”

Cha :”ea uda dah…”

 

Mereka berdua pergi ke suatu tempat yang jauh dari keramaian dan terpencil.

Cha :”tempat apa ni Ndra??”

Hendra :”masuk dulu..”

Cha :”aku ngeri dah Ndra..”

Hendra :”Cha…ayo masuk…kan ada aku…”

Cha :”tapi Ndra tempatnya sepi banget kayak g da orangnya”

Hendra :”kita masuk dulu nanti kamu teu…”(sambil tersenyum seperti menyembunyikan sesuatu)

Cha :”ea udahlah…tapi amankan tempatnya..??”

Hendra :”aman buat kita berdua g bakal da yang teu…yuk..”(sambil masug berdua)

Cha :”maksudnya Ndra??”

 

Mereka berdua akhirnya masuk n Cha g teu klu thu perangkapnya Hendra. Hendra yang selama nie Cha kenal tu beda. Hendra tu anaknya parah bget. Dia mencoba buat nyuruh Cha make tapi Cha nolak.

Hendra :”coba dah Cha..”

Cha :”aku bilang g mau…g usah maksa napa sih…”

 

Sampai akhirnya Hendra menggunakan segala cara untuk membuat Cha mau nyoba n Cha terus menolak sambil teriak-teriak minta tolong. Tiba-tiba pintu terbuka Erik masug, dia melihat sesuatu yang sangat dia benci n membuat dia sangat marah.

Erik :”kamu apain Cha??”(sambil mukul Hendra)

Hendra :”kamu ngapain ikut-ikutan…g da hubungannya sama kamu…kamu uda ngehancurin smua rencanaku..”

Erik :”Smua tentang Cha ada hubungannya sama aku…sekali lagi aku teu kamu ganggu Cha aku g bakal biarin kamu hidup..”

Hendra :”hagh…”

Erik :”ayo Cha pulang”(narik Cha)

Cha :”makasih ea Rik…klu g da kamu aku g teu bakal jadi apa…”

 

Erik dan Cha pun pulang dengan mobil Erik.

Cha :”Sory ea Rik aku g pernah dengerin amu..”

Erik :”smuanya uda berlalu Cha…mank kamu ug bisa mau gitu j dibawa ma dia…aku g kenal kamu yang kayak gitu…”

Cha :”tu cz aku mikir dia tu Febriano…dia mirip..”

Erik :”tapi nyatanya??”

Cha :”ea Rik aku ngerti…aku uda kapok…sekarang aku mau sama kamu j g da yang lain n aku mo kamu juga slalu da buat aku..”

Erik :”jangan Cuma janji ea…”

Cha :”ea dah…he…”(senyum)

Cha n Erik selalu bareng sampai mereka menemukan kehidupan yang bener-bener membuat mereka dewasa…

 

Posted March 29, 2011 by eichapotter in Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: